Featured

Melawan krisis iklim: kita kekurangan tokoh-tokoh fiksi bergaya hidup ramah lingkungan

Inovasi teknologi dan pengembangan energi terbarukan sering dianggap sebagai solusi untuk memecahkan persoalan lingkungan. Padahal, sejarah menunjukkan bahwa kemajuan teknologi yang mempermudah kehidupan kita justru memicu budaya konsumtif. Hal tersebut kemudian menciptakan masalah lingkungan baru seperti tumpukan sampah plastik, polusi perairan, dan aktivitas pertambangan.

Agar persoalan iklim dan biodiversitas bisa ditangani secara efektif, budaya konsumtif perlu diubah. Salah satu aspek yang menopangnya adalah keberadaan karakter-karakter yang ditampilkan di layar kaca ataupun buku-buku.

Banyak tokoh-tokoh global yang memenuhi kriteria ini. Salah satunya adalah Sir David Attenborough yang sangat menyayangi alam raya. Ada pula pembawa acara reality show The Apprentice UK sekaligus konglomerat asal Inggris, Alan Sugar.

Selain nama-nama di atas, tokoh fiksi juga memiliki pengaruh yang tak bisa diremehkan dalam pembentukan nilai-nilai budaya kita. Pengaruh tersebut dilandasi studi dalam ranah hiburan edukatif (educational entertainment) yang menunjukkan bahwa orang-orang yang fokus dan ‘tenggelam’ dalam suatu cerita menarik akan lebih terbuka terhadap pesan-pesan persuasif yang ada di dalamnya.

Konsep ini bernama narrative transportation , yang juga menunjukkan bahwa karakter-karakter fiksi bisa memberikan pengaruh positif dan negatif terhadap suatu kebudayaan.

Studi sains kognitif juga mengamini pentingnya tokoh-tokoh fiksi tersebut karena dapat melekat dalam proses pengolahan informasi dan analisis di otak kita. Exemplar theory menyebutkan bahwa tokoh-tokoh fiksi tanpa sadar mempengaruhi nilai-nilai dan perilaku kita, melebihi suatu imbauan bahkan perintah.

Sialnya, saat ini karakter-karakter ‘hijau’ yang mendukung nilai-nilai ramah lingkungan justru ditampilkan sebagai pihak yang menyebalkan, kikuk, atau aneh. Padahal, upaya normalisasi perilaku tersebut dalam keseharian kita sangat dibutuhkan.

Di saat yang sama, serial TV seperti And Just Like That…, Riviera, ataupun Emily in Paris justru memuat tokoh-tokoh yang mengumbar gaya hidup jetset: mobil-mobil mewah, jet pribadi, dan fast fashion yang justru berperan menghancurkan planet kita.

Deretan perempuan menunggu untuk masuk ke acara fashion.

Emily in Paris menampilkan gaya hidup konsumtif yang serba berlebihan. Carole Bethuel/Netflix

Karakter utama dalam serial Emily in Paris adalah warga Amerika Serikat (AS) yang kikuk namun menyenangkan. Sang tokoh bekerja sebagai staf pemasaran produk mewah dan punya segudang cara kreatif agar konsumen makin getol membeli beraneka produk baru.

Emily memakai baju yang berbeda setiap hari. Tak ada yang tahu apakah busananya yang begitu banyak bisa muat di dalam apartemennya yang mungil.

Imbas dari film ini begitu mudah ditebak. Orang-orang jadi mendambakan cara berpakaian Emily, dan bermimpi menjalani hidup seperti dia.

Sayangnya, itu semua karangan belaka. Di kehidupan nyata, industri fesyen ‘mengobarkan’ emisi karbon dua kali lipat lebih banyak dari gabungan emisi sektor penerbangan dan pelayaran. Penggunaan pestisida dalam produksi katun, pemakaian bahan kimia saat pengeringan, dan juga mikroplastik justru mencemari perairan di banyak tempat. Tren fast fashion yang menggenjot produksi garmen – tapi memangkas umur pakainya – terus melaju tanpa rem.

Emily bisa saja dibingkai sebagai tokoh yang peduli dengan kelangsungan bumi tanpa mengorbankan keseruan busananya, chef tampan yang menjadi dambaannya, ataupun latar kota Paris kesayangannya. Misalnya, dia bisa menggunakan pakaian dari hasil tukar-menukar (clothing swap) ataupun toko barang bekas. Dia dapat menggunakan kepiawaiannya untuk memasarkan platform busana seken.

Sang tokoh juga bisa menyewa,meminjam, berbagi sesuatu, ataupun membeli perlengkapan bekas pakai lainnya.

Sayangnya, sutradara serial ini justru memilih untuk menampilkan kebiasaan klasik perempuan yang gemar berbelanja, lalu pulang dengan membawa belanjaan busana yang terbungkus plastik, berjejer di tangannya. Kita pun tak pernah tahu berapa kali pakaian tersebut akan dikenakan.

Tokoh-tokoh ramah lingkungan perlu diperbanyak

Banyak bukti yang mendukung bahwa keberadaan ‘karakter-karakter hijau’ dapat berdampak pada perubahan perilaku. Misalnya, berkat film Don’t Look Up besutan Netflix, sekitar 250 ribu orang sudah berkomitmen untuk melakukan aksi-aksi positif seperti dialog perubahan iklim, upaya mengurangi emisi, dan sebagainya.

Selain itu, temuan awal dari riset kami terkait tanggapan pembaca dari novel bertema lingkungan karya saya, Habitat Man, mengindikasikan bahwa beragam solusi hijau yang diselipkan dalam suatu cerita bisa memicu perubahan perilaku.

Sampul buku bergambar hati dan bunga.

Author provided

Misalnya, ada cerita yang menggambarkan adegan di taman bunga saat Tim, karakter utama, membagikan tips seputar cara berkebun yang dapat memancing keberadaan hewan-hewan (wildlife gardening) – tanpa menghilangkan nuansa romantisnya. Adanya jenazah yang ditemukan saat Tim menggali tanah tutut menampilkan nuansa misteri sekaligus menyiratkan keuntungan dari cara pemakaman yang alami.

Setelah menikmati novel ini, salah seorang pembaca terang-terangan menyebutkan bahwa dirinya telah mengubah wasiat agar pemakamannya dilakukan dengan cara yang ramah lingkungan.

Novel Habitat Man telah diapresiasi oleh pegiat lingkungan ataupun pembaca secara umum. Hal ini menunjukkan bahwa suatu kisah fiksi dapat menginspirasi publik untuk menerapkan kebiasaan yang ramah lingkungan.

Ada pula inisiatif-inisiatif lainnya, seperti kompetisi penulisan cerita hijau guna merangsang para penulis mengembangkan tokoh-tokoh yang gemar melestarikan alam. Misalnya, cerita dapat mengisahkan karakter-karakter yang membatasi jejak emisi pribadinya dan menerapkan kebiasaan berbagi sumber daya (_sharing economy)

Kompetisi ini bahkan meluas ke ranah video. Misalnya, We are Albert – inisiatif yang mempromosikan gaya hidup ramah lingkungan melalui produk audio visual – mengadakan kompetisi video pendek berdurasi lima menit. Video menekankan dampak dari karakter-karakter fiksi sekaligus menolak penulis ataupun karakter tertentu yang secara tersirat mempromosikan budaya konsumtif.

Saya menduga, sepuluh tahun ke depan ketika perubahan iklim dan persoalan sampah tak bisa dielakkan lagi, adegan konsumtif dalam serial seperti Emily in Paris akan menjadi kontroversial di mata publik. Sayangnya, waktu sepuluh tahun itu terlalu lama. Kita perlu segera mendorong para penulis dan produser untuk mengembangkan karakter-karakter yang ramah lingkungan yang tak hanya bisa dinikmati, tapi juga diteladani.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

Related Posts

Load More Posts Loading...No More Posts.