Featured

Riset baru: risiko terkena COVID-19 parah bisa diketahui dari protein dan golongan darah

Berbagai faktor berperan dalam penyakit kompleks seperti COVID-19, dan mengetahui apa faktor itu penting untuk memprediksi bagaimana orang akan terpengaruh. Di awal pandemi, usia tua, kelebihan berat badan, atau merokok telah disimpulkan dapat meningkatkan risiko Anda terkena COVID-19 yang parah. Informasi ini membantu masyarakat untuk memprioritaskan pemberian vaksin kepada orang tua.

Tetapi ada faktor biologis lain yang berperan dalam COVID-19 yang kurang disorot. Hal ini berkaitan dengan, misalnya, ribuan protein dengan fungsi berbeda yang beredar dalam darah Anda. Beberapa berperan dalam pertahanan tubuh terhadap virus, yang lain mengangkut molekul ke seluruh tubuh atau bertindak sebagai pembawa pesan untuk mendistribusikan informasi.

Melalui fungsi ini, protein dapat mempengaruhi perkembangan dan tingkat keparahan COVID dan yang terpenting, kita semua tidak memiliki jumlah yang sama mereka di dalam diri kita. Inilah sebabnya mengapa orang mengembangkan berbagai bentuk gejala COVID-19: beberapa mengalami pilek atau demam, sementara yang lain harus pergi ke rumah sakit. Beberapa orang yang tidak beruntung mungkin memerlukan perawatan intensif, dan dalam kasus yang paling parah, beberapa mungkin akan meninggal.

Karena jumlah protein dalam tubuh manusia sangat besar, sulit untuk menentukan dengan tepat protein dan sistem biologis yang berpengaruh. Namun demikian, inilah yang ingin dilakukan oleh tim kami.

Kami menjelajahi lebih dari 3.000 protein darah menggunakan teknik yang disebut Mendelian randomisation. Di sinilah, alih-alih secara langsung mengukur sesuatu yang menurut Anda berpengaruh pada suatu penyakit (dalam hal ini, protein darah) dan kemudian melihat apakah kadarnya berkorelasi dengan tingkat keparahan penyakit, Anda malah melihat variasi dalam gen yang mempengaruhinya, dan mempengaruhi bagaimana hal ini mempengaruhi diagnosis.

A printout of a person's DNA being looked at by a scientist

Untuk Mendelian randomisation, Anda perlu tahu gen mana yang mempengaruhi karakteristik variabel yang sedang Anda selidiki. gopixa/Shutterstock

Ini karena jika Anda melihat kadar protein darah secara langsung, Anda tidak dapat memastikan bahwa faktor luar lainnya seperti pilihan gaya hidup, atau bahkan memiliki COVID-19 tidak berpengaruh pada saat Anda mengukurnya. Gen, di sisi lain, tidak berubah selama hidup seseorang. Oleh karena itu, mereka memungkinkan Anda mengidentifikasi orang dengan tingkat tinggi dan rendah zat yang Anda ingin periksa, sehingga membuat hasil yang lebih kuat tentang bagaimana sesuatu seperti protein darah mempengaruhi penyakit seperti COVID-19.

Pertama, kami harus mengidentifikasi gen mana yang terkait dengan protein darah yang berbeda. Kami melakukan ini dengan melihat hasil studi asosiasi genome. Ini adalah bagian besar dari penelitian yang melihat perbedaan genetik dan biologis di banyak orang, untuk melacak hubungan antara varian genetik dan karakteristik tertentu. Hasil genome skala besar juga dapat melacak hubungan antara gen dan risiko COVID-19 yang parah juga.

Kami menganalisis data ini dengan mengidentifikasi beberapa protein yang berpotensi meningkatkan atau menurunkan risiko COVID-19 yang parah. Misalnya, kami menemukan bahwa peningkatan kadar protein yang disebut FAAH2 dapat meningkatkan risiko seseorang yang memerlukan perawatan di rumah sakit untuk COVID. FAAH2 menyebabkan sel menyerap dan menonaktifkan zat yang disebut endocannabinoids. Ini memiliki efek anti-inflamasi, dan penelitian bahkan menyarankan ini dapat digunakan sebagai perawatan untuk COVID-19. Ini akan menjelaskan mengapa memiliki lebih banyak protein ini berpotensi mengurangi kemampuan tubuh untuk mengendalikan peradangan yang disebabkan oleh COVID-19.

Bags of type A blood

Enzim ABO tingkat tinggi yang bertepatan dengan COVID-19 parah memperkuat gagasan bahwa golongan darah mempengaruhi COVID-19. Sura Nualpradid/Shutterstock

Protein lain yang berpengaruh adalah enzim ABO. Ini menentukan golongan darah Anda dan merupakan topik hangat dalam penelitian COVID-19. Studi kami menunjukkan bahwa memiliki tingkat enzim ABO yang lebih tinggi tampaknya meningkatkan risiko dirawat di rumah sakit karena COVID dan selanjutnya membutuhkan perawatan intensif. Penelitian kecil sebelumnya telah menunjukkan bahwa golongan darah A lebih umum pada mereka dengan COVID-19 berat. Temuan kami memperkuat kasus bahwa enzim ABO dan golongan darah mempengaruhi tingkat keparahan COVID.

COVID-19 juga dapat menyebabkan penyakit pada pembuluh darah, terutama jika parah. Tetapi kami menemukan bahwa protein yang menarik sel darah putih ke dinding pembuluh darah tampaknya melindungi terhadap COVID yang parah. Menarik lebih banyak sel darah putih seperti ini telah lama diketahui meningkatkan respons imun di dinding pembuluh darah, dan pada COVID-19 khususnya hal ini tampaknya membantu melawan infeksi.

Mengidentifikasi faktor-faktor risiko ini dapat membantu para ilmuwan mengembangkan perawatan baru, karena protein ini dapat diatasi oleh obat-obatan baru (atau yang sudah ada yang telah digunakan kembali). Ini juga memungkinkan kami untuk menyusun daftar protein yang dapat diprioritaskan oleh peneliti lain, sehingga di masa depan kami dapat lebih memahami apa faktor risiko biologis untuk COVID-19.

Arina Apsarini Putri Asrofi dari Binus University menerjemahkan artikel ini dari Bahasa Inggris

Leave A Reply

Your email address will not be published.

Related Posts

Load More Posts Loading...No More Posts.