Serbaserbi

Ottoman Selamatkan Inggris dari Isolasi

 Suasana pertemuan di Ottoman.

Suasana pertemuan di Ottoman.

Foto: Wikiwand

Inggris pada abad ke-16 terisolasi dari dunia.

Pada abad ke-16, Muslim disebut datang untuk menyelamatkan Inggris yang terisolasi dari nasib buruk. Mereka hadir dengan menjadikannya sekutu dan mitra dagang.

“Bagaimana Inggris abad ke-16, yang relatif tidak dikenal di panggung dunia, mengembangkan aliansi strategis dengan Kekaisaran Ottoman yang akhirnya menyelamatkan pulau kecil itu dari kehancuran? Elizabeth I, ‘Virgin Queen’, naik takhta Inggris pada November 1558 dan meninggal pada 24 Maret 1603. Dia memerintah sebagai raja Protestan dan dengan demikian diasingkan di antara sekelompok tanah Katolik,” kata penulis dan sejarawan, Nadia Khan dilansir dari laman TRT World pada Jumat (25/3/2022).

Dia mengatakan, saat itulah dunia Muslim secara tidak langsung datang menyelamatkannya dengan menerima Elizabeth sebagai sekutu dan mitra dagang. Paus mengucilkan Elizabeth dari gereja Katolik pada 1570. Ini mengakibatkan satu-satunya kerajaan Protestan barat yang memiliki sekutu terbatas, dan membatasi peluang komersial dengan Eropa.

Khan melanjutkan, Ayahnya, Henry VIII, membebani Elizabeth dengan utang nasional sebesar 300 ribu pound. Dia dibiarkan dalam posisi tenggelam, dan dalam tindakan kebijaksanaan politik, Elizabeth mencari sekutu di dunia Muslim yang kaya.

“Kesultanan Utsmaniyah dan penguasa Maroko-lah yang menyelamatkan Inggris Elizabeth dari nasib buruk dengan membalas tangan persahabatan dan membuka perdagangan dengan pulau yang menggelepar ini, dan pada saat itu, pulau yang tidak dapat dijelaskan,” kata Khan.

Dia mengungkapkan, dunia Muslim memiliki hubungan yang panjang dengan kerajaan-kerajaan Kristen. Bahkan sebelum Elizabeth masuk ke dalam aliansi ini. Sejak kedatangan Islam pada abad ke-7, dunia Kristen begitu menyadari ‘tur de force’, yang dengan cepat memperluas wilayah, kekayaan dan pengaruhnya, mengendalikan rute perdagangan strategis.

“Kerajaan Kristen sebelumnya menikmati menjadi kekuatan sentral, tetapi ditantang oleh agama baru ini yang mengilhami para penguasa yang akan mendominasi lanskap dunia baik secara politik maupun ekonomi selama lebih dari seribu tahun. Pertempuran Tanah Suci melalui serangkaian Perang Salib (1096-1291), yang pertama kali diserukan oleh Paus Urbanus II, melambangkan persaingan dan ketakutan Barat terhadap dunia Islam,” papar dia.

Khan mengatakan, di Inggris, Elizabeth mengetahui kerajaan Muslim, dan dia serta para penasihatnya mengetahui bahwa aliansi akan berguna bagi Inggris. Elizabeth merayu kerajaan Maroko, dan Kekaisaran Ottoman pada khususnya, meskipun upaya dilakukan dengan Persia juga. Dia mengembangkan aliansi yang sangat dekat dengan Sultan Ottoman Murad III, dan istrinya Safiye Sultan.

“Ketika pertama kali merayu Sultan, dia berbicara tentang kesamaan antara Protestan dan Islam.  Sejarawan Jerry Brotton, yang banyak menulis tentang subjek ini dalam bukunya ‘The Sultan and the Queen, menyatakan bahwa Elizabeth menulis surat kepada Sultan pada tanggal 25 Oktober 1579, dan ingin meyakinkan Murad bahwa dia sama antipatinya terhadap penyembahan berhala Katolik dan mereka yang palsu yang mengaku Kristus,” kata Khan.

“Korespondensi bersama ini berlangsung selama 17 tahun, dan Elizabeth juga terus bertukar hadiah dengan Safiye Sultan selama waktu ini. Meskipun mereka tidak pernah bertemu secara fisik, Elizabeth mengirim duta besar atas namanya untuk merundingkan kesepakatan perdagangan. Sebagai hasil dari aliansi ini, banyak orang Inggris melakukan perjalanan ke kerajaan Maroko dan Ottoman selama pemerintahan Elizabeth, dan delegasi juga mengunjungi Inggris,” lanjut Khan. Rol

Leave A Reply

Your email address will not be published.

Related Posts

Load More Posts Loading...No More Posts.