Featured

Riset: menjalankan pola diet sehat ketika masih muda dapat perpanjang umur hingga 10 tahun

Semua orang ingin hidup lebih lama. Dan kita sering diberitahu bahwa kunci untuk melakukan ini adalah membuat pilihan gaya hidup yang lebih sehat, seperti berolahraga, menghindari merokok dan tidak minum terlalu banyak alkohol. Penelitian juga menunjukkan bahwa diet dapat memperpanjang umur.

Sebuah penelitian baru telah menemukan bahwa makan lebih sehat dapat memperpanjang umur enam hingga tujuh tahun untuk orang tua, dan pada anak muda, hal tersebut dapat menambah umur sekitar sepuluh tahun.

Para peneliti mengumpulkan data dari banyak penelitian yang melihat diet dan umur panjang, di samping data dari studi Global Burden of Disease, yang memberikan ringkasan mengenai kesehatan populasi dari beberapa negara. Dari gabungan data ini, penulis kemudian dapat memperkirakan bagaimana harapan hidup bervariasi dengan perubahan terus menerus dalam asupan buah, sayuran, biji-bijian, biji-bijian olahan, kacang-kacangan, kacang polong, ikan, telur, susu, daging merah, daging olahan dan minuman manis.

Para peneliti kemudian mampu menghasilkan pola makan yang optimal untuk umur panjang, yang kemudian mereka bandingkan dengan pola makan khas barat yang sebagian besar mengandung makanan olahan dalam jumlah tinggi, daging merah, produk susu tinggi lemak, makanan tinggi gula, makanan yang sudah dikemas sebelumnya, lalu makanan dan asupan buah dan sayur yang rendah. Menurut penelitian mereka, diet yang baik meliputi lebih banyak kacang-kacangan (kacang polong, kacang polong dan lentil), biji-bijian (oat, barley dan beras merah) dan kacang-kacangan, dan lebih sedikit daging merah dan olahan.

Para peneliti menemukan bahwa makan makanan yang optimal dari usia 20 akan meningkatkan harapan hidup lebih dari satu dekade untuk wanita dan pria dari Amerika Serikat, Cina, dan Eropa. Mereka juga menemukan bahwa mengubah pola makan barat ke pola makan optimal pada usia 60 tahun akan meningkatkan harapan hidup hingga delapan tahun. Untuk usia 80 tahun, harapan hidup bisa meningkat hampir tiga setengah tahun.

Tetapi mengingat tidak selalu mungkin bagi orang untuk sepenuhnya mengubah pola makan mereka, para peneliti juga menghitung apa yang akan terjadi jika orang berubah dari pola makan barat ke pola makan yang berada di tengah-tengah antara pola makan optimal dan pola makan khas barat. Mereka menemukan bahwa bahkan jenis diet ini – yang mereka sebut sebagai “diet yang layak” masih dapat meningkatkan harapan hidup bagi orang berusia 20 tahun lebih dari enam tahun untuk perempuan dan lebih dari tujuh tahun untuk pria.

A table which shows how many grams of each food group a person should aim to consume on each of the three diets the researchers looked at in their study.

Tabel yang menunjukkan jumlah khas makanan yang harus dikonsumsi orang setiap hari pada setiap jenis diet. Laura Brown, Author provided

Hasil ini menunjukkan kepada kita bahwa membuat perubahan pola makan jangka panjang pada usia berapa pun mungkin memiliki manfaat besar bagi harapan hidup. Tetapi keuntungan terbesar terjadi jika perubahan ini dimulai sejak dini.

Gambaran penuh?

Perkiraan harapan hidup yang dibuat oleh penelitian ini berasal dari meta-analisis yang paling menyeluruh dan terbaru (sebuah studi yang menggabungkan hasil dari beberapa studi ilmiah) tentang diet dan kematian.

Sementara meta-analisis, dalam banyak kasus, adalah bukti terbaik karena jumlah data yang dianalisis, mereka masih menghasilkan asumsi dengan data, yang dapat menyebabkan perbedaan penting antara studi diabaikan. Perlu juga dicatat bahwa bukti untuk mengurangi konsumsi telur dan daging putih memiliki kualitas yang lebih rendah daripada bukti yang mereka miliki untuk biji-bijian, ikan, daging olahan, dan kacang-kacangan.

Ada juga beberapa hal yang tidak diperhitungkan oleh penelitian ini. Pertama, untuk melihat manfaat ini, orang perlu melakukan perubahan pada pola makan mereka dalam jangka waktu sepuluh tahun. Ini berarti tidak pasti apakah orang masih dapat melihat manfaat bagi umur mereka jika mereka melakukan perubahan pada pola makan mereka dalam jangka waktu yang lebih lama. Studi ini juga tidak memperhitungkan masalah kesehatan di masa lalu, yang dapat mempengaruhi harapan hidup. Ini berarti bahwa manfaat diet terhadap harapan hidup hanya mencerminkan rata-rata dan mungkin berbeda untuk setiap orang tergantung pada berbagai faktor lain, seperti masalah kesehatan yang ada, genetika dan gaya hidup, seperti merokok, minum alkohol, dan olahraga.

Tetapi bukti yang didapat para peneliti masih kuat dan diambil dari banyak penelitian tentang hal ini. Temuan ini juga sejalan dengan penelitian sebelumnya yang telah menunjukkan bahwa perubahan sederhana namun jangka panjang untuk diet dan gaya hidup dapat memiliki manfaat kesehatan yang signifikan termasuk umur panjang.

Belum sepenuhnya jelas semua mekanisme yang menjelaskan mengapa diet dapat meningkatkan umur. Tetapi diet optimal yang ditemukan para peneliti dalam penelitian ini mencakup banyak makanan yang tinggi antioksidan. Beberapa penelitian dalam sel manusia menunjukkan bahwa zat ini dapat memperlambat atau mencegah kerusakan sel, yang salah satu penyebab penuaan. Namun, penelitian di bidang ini masih berlangsung, jadi tidak pasti apakah antioksidan yang kita konsumsi sebagai bagian dari diet kita akan memiliki efek yang sama. Banyak makanan yang termasuk dalam penelitian ini juga memiliki sifat anti-inflamasi, yang juga dapat menunda timbulnya berbagai penyakit – dan proses penuaan.

Tentu saja, mengubah pola makan Anda sepenuhnya bisa jadi sulit. Tetapi bahkan memperkenalkan beberapa makanan yang terbukti meningkatkan umur panjang mungkin memberi manfaat juga.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

Related Posts

Load More Posts Loading...No More Posts.