Featured

Daya tarik _Inventing Anna_ terletak pada betapa mudahnya pelaku menipu kita

Dua serial Netflix yang sedang tren, Inventing Anna dan The Tinder Swindler menceritakan kembali kisah nyata para pelaku yang menipu korbannya melalui tipu muslihat yang bagus yang menampilkan para penipu sebagai anggota masyarakat kelas atas.

Inventing Anna adalah versi fiksi dari kasus Anna Sorokin/Delvey, yang membodohi media sosial warga New York untuk percaya bahwa dia adalah ahli waris dari Jerman. Kisah aslinya ditulis di The Cut dan menjadi pada tahun 2018. Sedangkan Tinder Swindler menceritakan kisah nyata Simon Leviev (Shimon Hayut), yang menipu perempuan di Tinder sebagai menjadi putra seorang pedagang berlian Israel dan mendapatkan sekitar Rp 143 miliar.

Saat ini, ketertarikan kita dengan penipu-penipu mencakup film-film dokumenter yang bercerita tentang kasus memikat Elizabeth Holmes dan juga perusahaan fiktifnya Theranos, yang disebut sebagai perusahaan teknologi multi-miliar dolar.

Aksi penipuan ini menimbulkan pertanyaan: mengapa penipu membuat kita terpesona? Jawabannya terletak pada cara kita melihat diri kita sendiri dan orang lain yang gampang menjadi korban penipuan.

Julia Garner sebagai Anna Delvey di Netflix’s Inventing Anna. Netflix

Melihat penipu bekerja

Kita cenderung menganggap diri kita sebagai soso yang membuat keputusan dengan baik. Otak manusia telah mengembangkan “modul pendeteksi kecurangan”, yang memungkinkan kita menjalin kerja sama dengan orang asing. Intinya – kita berasumsi kita akan melihat bendera merah jika ada yang mencurigakan.

Melihat penipu bekerja membuat kita terkejut dengan keberanian mereka – dan kelegaan bahwa itu tidak terjadi pada kita.

Tapi metode yang digunakan artis penipu untuk menipu orang adalah alasan yang sama mengapa kita begitu terpesona oleh mereka. Yang terjadi adalah para penipu menggunakan secara sistematis setiap aturan untuk mengeksploitasi kelemahan psikologis manusia kita.

Inilah cara mereka menggunakan aturan untuk mengelabui alat deteksi kita?

Mengambil keputusan itu gampang dan menyenangkan

Menurut psikolog, kami membuat sekitar 35.000 keputusan sehari , dan masing-masing hadir dengan kompleksitas yang yang tak terhitung jumlahnya beserta kemungkinan konsekuensinya.

Mengingat kemampuan otak kita yang terbatas, kita secara otomatis menggunakan jalan pintas untuk membuat keputusan yang baik (bukan yang sempurna). Anggap ini sebagai perangkat lunak pikiran kita, prosedur operasi standar yang kita gunakan untuk semua keputusan kita yang biasa dan berulang. Contoh dalam kehidupan sehari-hari misalnya ketika mengambil keputusan tentang bagaimana pergi bekerja, atau apa yang dimakan ketika sarapan, atau bagaimana kita mengevaluasi orang ketika kita pertama kali bertemu dengan mereka.

Penipu memanfaatkan ini secara sistematis dengan memahami bagaimana orang membuat keputusan yang baik dan tidak baik. Psikolog Robert Cialdini, Penulis dari buku Influence menjelaskan tentang apa paling umum dieksploitasi oleh penipu.

Salah satunya adalah bukti sosial – kesuksesan dan koneksi penipu dimaksudkan untuk menunjukkan bahwa orang lain mempercayai mereka dan juga kebohongan mereka. Di sini jalan pintas untuk pengambilan keputusan adalah bahwa kita cenderung mengandalkan keputusan yang dibuat orang lain.

The Inventor adalah kisah Theranos, perusahaan teknologi multi-miliar dolar, pendirinya Elizabeth Holmes, miliarder perempuan mandiri termuda, dan penipuan besar-besaran yang meruntuhkan perusahaan. IMDB

Orang-orang mengabaikan yang tidak mungkin

Salah satu alasan kita gagal mendeteksi penipu adalah karena mereka, untungnya, jumlahnya relatif jarang, itulah yang membuat karakter seperti Anna Delvey dan Elizabeth Holmes begitu menarik. Psikolog telah menemukan bahwa orang meremehkan kemungkinan terjadinya peristiwa langka. Otak kita berevolusi secara ekonomi, diperlengkapi untuk menghadapi ancaman paling penting dan umum – ini membuat kita rentan terhadap masalah pengambilan keputusan yang jarang terjadi.

Eksperimen tentang kejujuran, oleh perilaku ekonomi Dan Ariely, mengungkapkan berapa banyak orang yang curang jika mereka pikir tidak ada yang menonton. Eksperimen Ariely meminta peserta melaporkan sendiri jawaban yang benar, dan kemudian menyobek jawabannya. Apa yang tidak dia katakan kepada peserta, adalah dia telah mengatur mesin penghancur kertas untuk tidak menghancurkan jawaban mereka. Dari 40.000 peserta, 70% berbohong sedikit – 20 orang dari 40.000 berbohong dalam jumlah banyak.

Ini memberitahu kita bahwa berbohong adalah hal yang wajar, tapi kecurangan yang besar jarang terjadi.

Orang-orang berpikir hal-hal baik datang dalam hitungan

Ketika kita bertemu orang-orang yang hadir sebagai orang yang super kaya atau sangat menarik, kita cenderung menggunakan jalan pintas untuk menghubungkan serangkaian karakteristik positif mereka.

Kita membentuk kesan satu sama lain dengan sangat cepat, mungkin secepat di bawah satu detik setelah bertemu individu lain .

Penipu memanfaatkan fakta bahwa hanya melihat satu kualitas “baik” dalam diri seseorang sudah cukup untuk mendapatkan kesan yang baik.

Kami menyebut ini adalah efek halo, yang merupakan bias konfirmasi yang pertama kali dijelaskan oleh psikolog Amerika Edward Thorndike pada tahun 1920. Efek halo menjelaskan bagaimana ketika kita menganggap satu atribut positif pada seseorang, kita secara tidak sengaja menambahkan sifat-sifat positif lainnya ke keseluruhan kesan kita tentang mereka. Jadi jika seseorang kaya maka kita cenderung percaya bahwa mereka mungkin juga jujur, pekerja keras, dan adil.

Terkenal berarti kekuatan

Penipu sering kali dengan hati-hati menyusun ilusi menjadi terkenal dan terhubung dengan baik – yang dilakukan Anna Delvey dengan baik sekali. Kita juga diprogram untuk merespons status sosial orang lain.

Ini menggelitik ego kita jika seseorang dari status yang dirasakan terlibat dengan kita – keinginan untuk mendapatkan citra diri yang positif menghentikan kita untuk mempertanyakan status niat mereka yang sebenarnya.

Film dokumenter Tinder Swindler menceritakan kisah penipu Israel Simon Leviev (lahir Shimon Hayut) yang menggunakan aplikasi kencan Tinder untuk terhubung dengan individu yang kemudian dia manipulasi secara emosional untuk mendukung gaya hidupnya yang mewah secara finansial.. Netflix

Ini tidak bisa terjadi pada saya

Sayangnya ada bias terakhir yang membuat kita lengah: terlalu percaya diri. Kita suka berpikir bahwa kita tidak mudah tertipu. Rata-rata orang berpikir mereka di atas rata-rata dalam hal menolak bujukan dan pengambilan keputusan.

Namun, bukti menunjukkan kebanyakan orang berisiko jatuh cinta pada orang lain – terlepas dari kecerdasan dan pendidikan. Psikiater Stephen Greenspan, penulis buku Annals of Gullibility: Why We Are Duped and How to Avoid It, juga jatuh ke skema Ponzi Bernie Madoff.

Satu-satunya rahmat yang menyelamatkan kita adalah bahwa minat kita pada penipu menunjukkan kemampuan kita untuk belajar dari pengalaman orang lain. Di sini internet dan Netflix memainkan peran mereka untuk memperingatkan kita.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

Related Posts

Load More Posts Loading...No More Posts.