Featured

Riset baru ungkap bagaimana ganja mempengaruhi pikiran dan emosi kita

Ganja telah digunakan oleh manusia selama ribuan tahun dan merupakan salah satu obat yang paling populer hingga saat ini. Beberapa negara sudah melegalkan peredaran ganja yang efeknya memberikan perasaan gembira dan relaksasi.

Tapi bagaimana menggunakan obat mempengaruhi pikiran? Dalam tiga penelitian terbaru, yang diterbitkan dalam The Journal of Psychopharmacology, Neuropsychopharmacology dan International Journal of Neuropsychopharmacology, kami menunjukkan bahwa ganja bisa mempengaruhi sejumlah proses kognitif dan psikologis.

Kantor Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Kejahatan Narkotika melaporkan bahwa, pada tahun 2018, sekitar 192 juta orang di seluruh dunia yang berusia antara 15 dan 64 tahun menggunakan ganja untuk tujuan rekreasi. Orang dewasa muda sangat tertarik, dengan 35% orang antara usia 18 dan 25 menggunakannya, sementara hanya 10% orang di atas usia 26 lakukan.

Hal ini menunjukkan bahwa pengguna utama ganja adalah remaja dan dewasa muda, yang otaknya masih dalam tahap berkembang. Oleh karena itu, mereka mungkin sangat rentan terhadap adanya efek samping penggunaan ganja pada otak dalam jangka panjang.

Tetrahydrocannabinol (THC) adalah senyawa psikoaktif utama dalam ganja. Hal ini bekerja pada “sistem endocannabinoid” otak, yang merupakan reseptor yang merespons komponen kimia ganja. Reseptor ganja berpenduduk padat di area prefrontal dan limbik di otak, yang berkaitan dengan emosi yang muncul dalam motivasi dan rasa dihargai. Mereka mengatur bagaimana zat kimia otak dopamin, asam gamma-aminobutirat (GABA), dan glutamat memberi sinyal.

Kita tahu bahwa dopamin terlibat dalam motivasi, rasa dihargai, dan pembelajaran. GABA dan glutamat berperan dalam proses kognitif, termasuk pembelajaran dan memori.

Efek kognitif

Penggunaan ganja dapat mempengaruhi pikiran, terutama pada mereka yang memiliki gangguan sebagai dampak penggunaan ganja. Hal ini ditandai dengan keinginan terus-menerus untuk menggunakan narkotika dan mengalami gangguan aktivitas sehari-hari, seperti pekerjaan atau pendidikan. Diperkirakan bahwa ada sekitar 10% pengguna ganja yang didiagnosis dengan gangguan ini.

Dalam penelitian kami, kami menguji kognisi 39 orang dengan gangguan tersebut (yang (kami minta mereka bersih dari ganja pada hari pengujian), dan membandingkannya dengan 20 orang yang tidak pernah atau jarang menggunakan ganja. Kami menunjukkan bahwa peserta dengan kondisi tersebut memiliki kinerja yang jauh lebih buruk pada tes memori dari Cambridge Neuropsychological Test Automated Battery (CANTAB) dibandingkan dengan pengguna terkontrol, yang tidak pernah atau sangat jarang ganja yang digunakan. Ini juga berdampak negatif pada “fungsi eksekutif” mereka, yang merupakan proses mental termasuk pemikiran yang fleksibel. Efek ini tampaknya terkait dengan usia di mana orang mulai menggunakan obat – semakin muda mereka, semakin terganggu fungsi eksekutif mereka.

Gangguan kognitif telah dicatat ada juga pada pengguna ganja ringan. Pengguna seperti itu cenderung membuat keputusan yang lebih berisiko daripada yang lain dan memiliki lebih banyak masalah dengan perencanaan.

Meskipun sebagian besar penelitian telah dilakukan pada pria, telah ada bukti perbedaan jenis kelamin dalam efek penggunaan ganja pada kognisi. Riset menunjukkan bahwa, sementara pengguna ganja pria memiliki memori yang lebih buruk untuk mengenali sesuatu secara visual, pengguna wanita memiliki lebih banyak masalah dalam perhatian dan fungsi eksekutif.

Rasa dihargai, motivasi, dan kesehatan mental

Penggunaan ganja juga dapat mempengaruhi perasaan kita – sehingga mempengaruhi pemikiran kita. Misalnya, beberapa penelitian sebelumnya telah menyarankan bahwa penghargaan dan motivasi – bersama dengan sirkuit otak yang terlibat dalam proses ini – dapat terganggu ketika kita menggunakan ganja . Hal ini dapat mempengaruhi kinerja kita di sekolah atau tempat kerja karena dapat membuat kita merasa kurang termotivasi untuk bekerja keras, dan kurang dihargai ketika kita bekerja dengan baik.

Dalam penelitian terbaru kami, kami menggunakan tugas pencitraan otak, di mana peserta ditempatkan di pemindai dan melihat kotak oranye atau biru. Kotak oranye akan menghasilkan hadiah uang, setelah beberapa saat, jika peserta memberikan tanggapan. Pengaturan ini membantu kami menyelidiki bagaimana otak merespons penghargaan. Kami fokus terutama pada striatum ventral, yang merupakan wilayah kunci dalam sistem penghargaan otak. Kami menemukan bahwa efek pada sistem penghargaan di otak tidak kentara, tanpa efek langsung ganja di ventral striatum. Namun, peserta dalam penelitian kami adalah pengguna ganja moderat. Efeknya mungkin lebih terasa pada pengguna ganja dengan penggunaan yang lebih parah dan kronis, seperti yang terlihat pada orang yang mengalami gangguan penggunaan ganja.

Image of fMRI brain scan pictures.

Pemindaian otak dapat membantu menyelidiki bagaimana orang merespons hadiah. toysf400/Shutterstock

Ada juga bukti bahwa ganja dapat menyebabkan masalah kesehatan mental. Kami telah menunjukkan bahwa terkait dengan “anhedonia” yang lebih tinggi – ketidakmampuan untuk merasa bahagia – pada remaja . Menariknya, efek ini sangat terasa selama karantina pandemi COVID-19.

Penggunaan ganja selama masa remaja juga telah dilaporkan sebagai faktor risiko untuk mengembangkan pengalaman psikotik serta skizofrenia. Satu studi menunjukkan bahwa penggunaan ganja secara moderat meningkatkan risiko gejala psikotik pada orang muda, tetapi memiliki efek yang jauh lebih kuat pada mereka yang memiliki gejala paranoid dan psikosis).

Penulis meneliti 2.437 remaja dan dewasa muda (14-24 tahun) dan melaporkan enam poin persentase peningkatan risiko – dari 15% menjadi 21% – gejala psikotik pada pengguna ganja tanpa kecenderungan psikosis. Tetapi ada peningkatan risiko 26 poin – dari 25% menjadi 51% – gejala psikotik pada pengguna ganja dengan kecenderungan psikosis.

Kami tidak benar-benar tahu mengapa ganja dikaitkan dengan episode psikotik, tetapi hipotesis menunjukkan dopamin dan glutamat mungkin berperan penting dalam hal ini.

Studi lain terhadap 780 remaja menunjukkan bahwa hubungan antara penggunaan ganja dan pengalaman psikotik juga terkait dengan wilayah otak yang disebut “uncus”. Ini terletak di dalam parahippocampus (terlibat dalam memori) dan olfactory bulb) (terlibat dalam pemrosesan bau), dan memiliki sejumlah besar reseptor cannabinoid. Ini juga sebelumnya telah dikaitkan dengan skizofrenia dan pengalaman psikotik.

Efek kognitif dan psikologis dari penggunaan ganja pada akhirnya mungkin tergantung pada dosis (frekuensi, durasi dan kekuatan), jenis kelamin, kerentanan genetik, dan usia ketika mulai mengonsumsi. Tetapi kita perlu menentukan apakah efek ini bersifat sementara atau permanen. Satu artikel yang merangkum banyak penelitian menunjukkan bahwa dengan penggunaan ganja ringan, efeknya dapat melemah setelah berhenti beberapa saat.

Tetapi bahkan jika itu bisa terjadi, kita tetap perlu mempertimbangkan efek penggunaan ganja yang berkepanjangan terhadap pikiran kita – terutama bagi orang muda yang otaknya masih berkembang.


Arina Apsarini dari Binus University menerjemahkan artikel ini dari bahasa Inggris.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

Related Posts

Load More Posts Loading...No More Posts.