Featured

Kasus hepatitis akut meningkat di kalangan anak-anak di Inggris – dapatkah COVID jadi penyebab?

Ada peningkatan tajam dalam kasus hepatitis akut di antara anak-anak di bawah sepuluh tahun di Inggris selama beberapa bulan terakhir. Badan Keamanan Kesehatan Inggris menerima laporan 74 kasus sejak Januari 2022. Sebanyak 49 kasus di antaranya di Inggris, 13 di Skotlandia dan 12 sisanya tersebar antara Wales dan Irlandia Utara.

Kasus terisolasi lainnya dari hepatitis akut parah pada anak-anak telah diidentifikasi di AS, Spanyol, dan Irlandia.

Hepatitis parah pada anak-anak sangat jarang. Kita belum tahu apa yang menyebabkan kenaikan kasus yang sangat tidak biasa ini. Teori utamanya adalah semacam infeksi virus, bahkan mungkin SARS-CoV-2, virus corona yang menyebabkan COVID-19.

Tapi seberapa besar kemungkinan kasus hepatitis ini terkait dengan COVID? Atau adakah penyebab yang lebih mungkin ditemukan di tempat lain?

Pertama mari kita uraikan apa itu hepatitis dan bagaimana itu terkait dengan infeksi virus.

Hepatitis adalah istilah medis untuk peradangan hati. Peradangan adalah respons kekebalan umum terhadap infeksi atau cedera – tanda bahwa tubuh sedang berusaha melawan penyakit potensial. Gejala pada anak-anak biasanya mencakup beberapa (tapi tidak semua) berikut ini: urin berwarna gelap, tinja berwarna abu-abu, kulit dan mata menguning (disebut penyakit kuning), dan suhu tinggi.

Dengan pengobatan medis yang tepat, kondisi ini biasanya dapat diobati. Namun, beberapa pasien mungkin memerlukan transplantasi hati. Organisasi Kesehatan Dunia telah melaporkan bahwa enam dari anak-anak yang terkena dampak di Inggris telah menjalani transplantasi sejauh ini.


Read more: With all the focus on coronavirus, let’s not forget the other respiratory viruses


Penyebabnya bisa bervariasi. Pada anak-anak, hepatitis biasanya dikaitkan dengan infeksi virus paling umum: hepatitis A, B, C, D dan E. Virus lain seperti adenovirus dapat menyebabkan hepatitis, tapi ini jarang terjadi.

Hal yang tidak biasa dari kasus-kasus ini pada anak-anak adalah: tidak satu pun dari lima virus hepatitis yang terdeteksi pada pasien mana pun. Ini mengesampingkan penyebab paling umum dari gejala-gejala ini, membuat otoritas kesehatan masyarakat mencari jawaban.

Adenovirus dan hepatitis

Adenovirus adalah infeksi virus yang sangat umum pada manusia, terutama anak-anak. Hampir setiap anak memiliki setidaknya satu infeksi adenovirus sebelum usia sepuluh tahun.

Biasanya, virus ini menyebabkan infeksi pada paru-paru dan saluran udara, mengakibatkan gejala flu biasa dan terkadang pneumonia. Dalam beberapa kasus, sebagian besar pada anak-anak berusia lima tahun ke atas, adenovirus dapat menyebabkan apa yang kadang-kadang disebut sebagai “demam kolam atau pool fever” – mengakibatkan sakit tenggorokan, demam, dan radang mata.

Pada pasien immunocompromised (sistem kekebalan yang tidak sedang berfungsi dengan baik, seperti mereka yang menjalani transplantasi organ atau perawatan kanker), adenovirus dapat menyebabkan hepatitis.

Tapi untuk melihatnya pada skala ini sangat jarang, terutama pada anak-anak yang tampaknya tidak mengalami gangguan kekebalan. Jika adenovirus adalah penyebab kasus-kasus ini, itu bisa berarti varian baru adenovirus yang lebih mudah menyebabkan hepatitis telah muncul.

An illustration of the hepatitis virus surrounding the liver.

Hepatitis refers to inflammation of the liver. Explode/Shutterstock

Penyebab potensial lainnya

Adenovirus tampaknya menjadi penjelasan yang paling mungkin, karena merupakan infeksi umum pada anak-anak dan dapat menyebabkan hepatitis. Tapi ada beberapa skenario alternatif yang harus dieksplorasi.

Misalnya hepatitis autoimun, saat tubuh sendiri menyerang hati (berlawanan dengan virus atau patogen lain yang menyerangnya), berpotensi menyebabkan kasus seperti itu.

Namun ini adalah kondisi langka yang mempengaruhi sekitar 10.000 orang di Inggris. Kondisi tersebut biasanya ditemukan pada perempuan berusia sekitar 45 tahun. Karena itulah, hepatitis autoimun sangat tidak mungkin menjadi penyebab sekelompok kasus pada anak-anak.

Ada pula dugaan bahwa COVID mungkin berada di balik kasus hepatitis ini, karena SARS-CoV-2 telah terdeteksi di beberapa anak. Kasus hepatitis yang terisolasi telah dilaporkan pada pasien COVID. Namun angkanya bahkan lebih jarang daripada hepatitis autoimun, dan sebagian besar telah diamati pada orang dewasa dengan COVID yang parah.

Tidak ada anak yang didiagnosis dengan hepatitis di Inggris telah menerima vaksinasi COVID. Jadi, tidak ada dasar untuk percaya bahwa vaksin COVID ada hubungannya dengan lonjakan ini.

Kemungkinan lainnya adalah gejala baru akibat interaksi antara virus (mungkin adenovirus dan coronavirus sama-sama menginfeksi anak yang sama, misalnya). Atau, itu bisa disebabkan oleh virus yang sama sekali berbeda yang belum terdeteksi.

Bagaimana langkah selanjutnya?

Badan Keamanan Kesehatan Inggris menyarankan orang tua dan pengasuh untuk mewaspadai tanda-tanda hepatitis pada anak-anak.

Sementara ini, adenovirus tampaknya menjadi penyebab yang paling mungkin. Perly penyelidikan lebih lanjut untuk mengkonfirmasi hal ini, sekaligus mengesampingkan kemungkinan lainnya seperti virus baru. Bahkan mungkin ternyata penyebabnya tidak umum di antara semua kasus.

Ketika pandemi COVID berlanjut, kita harus secara rutin mempertimbangkan virus corona sebagai kemungkinan penyebab skenario perawatan kesehatan yang tidak biasa. Pada saat yang sama, kita tidak boleh berasumsi bahwa seluruh kejadian selalu terkait virus tersebut. Pemikiran seperti itu berisiko membutakan kita terhadap apa yang sebenarnya terjadi.


Read more: We have a good chance of curing the common cold in next ten years – a scientist explains


Jika adenovirus ditemukan sebagai penyebab utama, apa yang dapat kita lakukan untuk melindunginya, dan pada gilirannya meminimalkan risiko komplikasi serius? Adenovirus menyebar melalui udara dan melalui sentuhan. Tindakan pencegahan utama adalah mencuci tangan yang benar – oleh anak-anak dan orang dewasa – bersama dengan kebersihan pernapasan yang baik, seperti batuk ke siku Anda.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

Related Posts

Load More Posts Loading...No More Posts.