Featured

Dari mata turun ke hati: apa yang diungkapkan mata tentang kesehatan Anda

Para ilmuwan di University of California, San Diego, telah mengembangkan satu aplikasi smartphone yang dapat mendeteksi tanda-tanda awal penyakit Alzheimer dan kondisi neurologis lainnya . Aplikasi ini menggunakan kamera inframerah dekat ponsel untuk melacak perubahan ukuran pupil (biji mata) seseorang pada tingkat sub-milimeter. Pengukuran ini kemudian dapat digunakan untuk menilai kondisi kognitif orang tersebut.

Seiring berkembangnya teknologi, mata bisa jadi semakin berguna sebagai alat untuk mendiagnosis segala macam penyakit dan kondisi. Sebab, lantaran sifatnya yang transparan, mata membutuhkan metode pemeriksaan yang jauh lebih sedikit daripada bagian tubuh lainnya.

Bahkan, tanpa bantuan teknologi, sejumlah masalah kesehatan bisa dideteksi hanya dengan melihat mata. Berikut beberapa tanda peringatannya.

Ukuran pupil

Pupil (biji mata) merespons cahaya secara cepat, menjadi lebih kecil di lingkungan yang terang dan lebih besar dalam kondisi redup. Respons yang lamban atau tertunda dalam ukuran pupil dapat menunjukkan beberapa penyakit yang dapat mencakup kondisi serius seperti penyakit Alzheimer, serta efek dari obat dan bukti penggunaan obat. Pupil yang melebar sering terjadi pada mereka yang menggunakan obat stimulan, seperti kokain dan amfetamin. Pupil yang sangat kecil dapat terlihat pada pengguna heroin.

Mata memerah atau menguning

Perubahan warna sklera (“bagian putih mata”) menunjukkan bahwa ada sesuatu yang tidak beres. Mata berwarna merah darah dapat dipicu oleh alkohol berlebih atau penyalahgunaan obat. Ini juga dapat disebabkan oleh iritasi atau infeksi yang, dalam banyak kasus, berlalu dalam beberapa hari.

Jika perubahan warna terjadi terus-menerus, itu bisa menandakan infeksi yang lebih serius, peradangan, atau reaksi terhadap lensa kontak. Dalam kasus ekstrem, mata merah menunjukkan glaukoma, penyakit jahat yang dapat menyebabkan kebutaan.

Ketika sklera menjadi kuning, ini adalah tanda yang paling jelas dari jaundice (penyakit kuning) dan hati yang sakit. Penyebab yang mendasari penyakit kuning sangat bervariasi. Mereka termasuk peradangan hati (hepatitis), kondisi genetik atau autoimun, dan obat-obatan tertentu, virus atau tumor.

An eye with yellow sclera.

Sklera kuning adalah kemungkinan tanda penyakit hati. sruilk/Shutterstock

Bintik merah

Bintik merah darah pada bagian putih mata (perdarahan subkonjungtiva) dapat terlihat menakutkan dan selalu merupakan akibat dari pembuluh darah kecil yang pecah. Sering kali, tidak ada penyebab yang diketahui, dan bisa menghilang dalam beberapa hari.

Namun, gejala itu juga bisa menjadi indikasi tekanan darah tinggi, diabetes, dan gangguan pembekuan darah yang menyebabkan pendarahan berlebihan. Obat pengencer darah seperti aspirin juga bisa menjadi penyebabnya, dan jika masalah sering terjadi, mungkin menyarankan agar dosisnya ditinjau ulang.

Man with a blood spot on his eye.

Pendarahan di mata jarang seserius seperti yang tampak. YewLoon Lam/Shutterstock

Cincin di sekitar kornea

Lingkaran putih atau abu-abu di sekitar kornea sering dikaitkan dengan kolesterol tinggi dan peningkatan risiko penyakit jantung. Itu juga dapat mengungkapkan alkoholisme dan kadang-kadang terlihat di mata orang tua, itulah sebabnya nama medisnya adalah arcus senilis atau arkus kornea.

Mata dengan arcus senilis.

Arcus senilis sering terjadi pada orang tua. ARZTSAMUI/Shutterstock

Benjolan Lemak

Terkadang fitur paling mengkhawatirkan yang bisa muncul di mata sebenarnya adalah yang paling jinak dan mudah diobati. Suatu benjolan lemak kekuningan yang dapat muncul di bagian putih mata adalah pinguecula (diucapkan pin-GWEK-you-la), timbunan kecil lemak dan protein yang dapat dengan mudah diatasi dengan obat tetes mata atau dihilangkan dengan operasi sederhana.

Suatu pterygium (dibaca turrijium) yang muncul sebagai pertumbuhan merah muda di atas putih mata tidak berbahaya bagi penglihatan sampai mulai tumbuh di atas kornea (bagian mata yang berwarna).

Untungnya, pterigia tumbuh sangat lambat. Seperti pinguecula, itu dapat dengan mudah dihilangkan. Memang, itu harus dihilangkan dengan baik sebelum mencapai kornea. Jika dibiarkan terus tumbuh, pterigium akan membentuk “film” buram di atas kornea yang akan menghalangi penglihatan. Salah satu faktor penyebab utama pinguecula dan pterigium diyakini adalah paparan kronis sinar ultraviolet dari Matahari.

An eye with a pinguecula.

Pinguecula adalah pertumbuhan menonjol kekuningan pada konjungtiva. sruilk/Shutterstock

Mata melotot

Mata yang menonjol dapat menjadi bagian dari fitur wajah yang normal, tapi ketika mata yang sebelumnya tidak menonjol mulai menonjol ke depan, penyebab yang paling jelas adalah masalah pada kelenjar tiroid. Ini membutuhkan perhatian medis. Satu mata yang menonjol dapat disebabkan oleh cedera, infeksi atau, lebih jarang, tumor di belakang mata.

Person with bulging eyes.

Mata yang menonjol bisa menjadi tanda masalah tiroid, seperti penyakit Graves. Jonathan Trobe/Wikimedia Commons, CC BY

Kelopak mata bengkak atau berkedut

Kelopak mata juga bisa menunjukkan banyak penyakit. Mayoritas terkait dengan kondisi kecil kelenjar di kelopak mata. Kondisi umum adalah tembel atau bintil di tepi pelupuk mata atau kalazion_, yang muncul sebagai benjolan merah di bagian atas.

Dalam kasus yang lebih jarang, kelopak mata bawah dan disebabkan oleh kelenjar minyak yang tersumbat. Bintilan biasanya hilang dengan sendirinya atau dengan kompres hangat. Jika terus berlanjut, perlu dihilangkan dengan prosedur sederhana.

Kelopak mata yang berkedut (miokimia okular) bisa menjadi iritasi, bahkan memalukan, dan seringkali terasa jauh lebih buruk daripada yang terlihat. Dalam kebanyakan kasus, gejala ini sama sekali tidak berbahaya dan dapat dikaitkan ke stres, ketidakseimbangan nutrisi, atau terlalu banyak mengkonsumsi kafein.

Leave A Reply

Your email address will not be published.

Related Posts

Load More Posts Loading...No More Posts.